Berita Sport

De Ligt Tak Mengira Bakal Dicadangkan di Laga Parma vs Juventus

De Ligt
KICAU4D – De Ligt mengaku ia tak mengira akan dicadangkan saat Juventus berhadapan dengan Parma di giornata pertama Serie A 2019-20.

De Ligt mengaku ia tak mengira akan dicadangkan saat Juventus berhadapan dengan Parma di giornata pertama Serie A 2019-20.

Bek asal Belanda ini menjadi rebutan banyak klub top Eropa pada bursa transfer musim panas kemarin. Pada akhirnya ia memilih berlabuh ke Juve dengan bandrol sekitar 85 juta euro dari Ajax Amsterdam.

Bek berusia 20 tahun itu pun ikut menjalani laga-laga pra musim yang dilakoni Juventus. Tentu saja ada ekspektasi bahwa ia akan langsung dimainkan oleh Massimiliano Allegri di skuat Bianconeri saat kompetisi resmi dimulai.

Akan tetapi ternyata Allegri memilih mencadangkan De Ligt saat Juve bertandang ke Stadio Tardini. Pemain dengan nomor punggung empat itu akhirnya tak mendapat kesempatan bermain sama sekali.

Kaget

Keputusan Allegri ini diakui oleh De Ligt membuatnya terkejut. Ia sendiri sebenarnya berharap untuk bisa bermain di laga tersebut.

“Secara alami, saya lebih suka bermain dan saya tidak mendapat petunjuk [apa pun] dari saat latihan, jadi saya tidak mengira berada di bangku cadangan,” kata De Ligt.

Akan tetapi, ia menegaskan menerima keputusan Allegri. Ia juga mengaku maklum jika sang pelatih lebih menduetkan dua seniornya yang jauh lebih hebat dan berpengalaman, Giorgio Chiellini dan Leonardo Bonucci.

“Jelas, saya menghormati keputusan Pelatih. Saya harus realistis, karena saya masih berusaha beradaptasi di sini di Italia. Para bek yang bermain, Leonardo Bonucci dan Giorgio Chiellini, sejak lama dianggap sebagai bek tengah terbaik di dunia,” serunya.

Berjuang

De Ligt pun menegaskan ia akan berjuang keras agar Allegri memilihnya sebagai bek utama Juventus. Ia pun mengisyaratkan bahwa tak lama lagi ia akan bisa segera menunjukkan kemampuan aslinya.

“Saya harus mendapatkan tempat saya sepanjang musim. Lima pekan pertama telah berat pada tingkatan fisik, tetapi saya perhatikan bahwa saya semakin kuat. Secara defensif, tuntutannya tidak jauh berbeda dengan apa yang biasa saya lakukan di Ajax, karena Pelatih ingin kita mengantisipasi pergerakan lawan,” terangnya.

“Saya masih berusaha untuk bisa menguasai bahasa [Italia] dan saya tahu beberapa istilah sepak bola, tetapi saya ingin meningkatkan kemampuan berbahasa Italia saya. Saya menghadiri kursus lima kali sepekan dan itu berjalan dengan baik,” seru De Ligt.

Di pertandingan antara Parma vs Juventus, itu, Bianconeri menang 0-1. Satu-satunya gol di laga itu dicetak oleh Giorgio Chiellini

Comment here